CiriCara: Ciri Anak Jadi Korban Bully di Sekolah

by
July 6th, 2012 at 3:37 pm

Kasus kekerasan pada anak di sekolah atau bully menjadi keperihatinan tersendiri untuk para orangtua. Apalagi aksi bully di sekolah sering membuat anak mengalami tekanan mental. Aksi bully biasa dilakukan oleh senior kepada junior atau kakak kelas kepada siswa baru.

Aksi bully sering terjadi mada masa masa orientasi siswa atau ospek (penerimaan siswa baru). Efek bully bisa mengakibatkan gangguan psikis dan bahkan, anak jadi tidak mau sekolah karena trauma. Itulah sebabnya, sebagai orangtua Anda harus memberikan perhatian lebih pada anak.

Berikut ciri-ciri anak jadi korban bully di sekolah:

1. Mengalami luka memar atau lecet

Waspada jika anak Anda pulang dalam kondisi yang tidak sehat seperti ada luka memar atau lecet. Segera hubungi sekolah apa yang sebenarnya terjadi. Karena besar kemungkinan anak Anda menjadi korban bully.

2. Tidak mau bersekolah

Kekerasan di sekolah sering membuat anak jadi tidak mau bersekolah. Mereka merasa tidak nyaman dan trauma untuk datang ke sekolah. Rasa trauma ini disebabkan oleh kekerasan fisik. Segera selidiki penyebab anak tidak mau bersekolah.

3. Pulang dengan raut muka murung

Perhatikan raut muka anak Anda setelah pulang dari sekolah. Jika dia pulang dengan muka murung, itu artinya ada yang aneh. Itu tanda kalau terjadi sesuatu di sekolah. Jika telalu sering murung, itu tanda kalau anak Anda jadi korban bully.

4. Minta pindah sekolah

Kasus bully di sekolah terkadang membuat anak menjadi takut dan akhirnya ingin menghindar. Jika anak Anda minta pindah sekolah tanpa sebab yang jelas, ini artinya ada masalah. Kemungkinan besar dia jadi korban bully teman-temannya.

5. Perubahan sikap sosial

Apakah anak Anda tidak suka keluar rumah dan bergaul dengan teman-temannya? Jika iya, kemungkinan anak Anda pernah di bully. Efek bully bisa membuat si anak merasa takut dan memilih berlindung di dalam rumah. Waspadalah, karena besar kemungkinan anak Anda tengah tertekan.

Perhatian orangtua kepada perkembangan anak di sekolah sangatlah penting. Selain bisa memantau nilai pelajaran, orangtua juga bisa menjadi tameng untuk anak agar tidak mengalami tindak kekerasan di sekolah atau bully. Jadi, teruslah perhatikan anak Anda!

Comment di sini