CiriCara: Cara Agar Terhindar dari Obat Palsu

by
December 4th, 2012 at 11:59 am

CiriCara.com – Saat ini banyak anggota masyarakat yang tanpa sadar mengonsumsi obat palsu untuk mengobati penyakitnya. Akibatnya, kondisi kesehatan bukannya membaik tapi malah memburuk karena meminum obat palsu tersebut. Bahkan, bisa berujung kematian jika terus-menerus mengonsumsi obat tersebut.

Dilansir Tribunnews.com, Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), Padang Indra Giting mengatakan bahwa obat palsu dan asli memang sangat sulit untuk dibedakan karena bentuk dan kemasannya mirip dengan obat asli. Untuk itu, Anda disarankan agar teliti dalam membeli obat guna menghindari mengonsumsi obat palsu.

Agar Anda bisa terhindar dari obat palsu, sebaiknya teliti sebelum membeli. Apa saja yang harus diteliti sebelum membeli obat? Untuk mengetahuinya, mari simak tips berikut ini:

1. Membeli obat di apotek atau toko obat yang memiliki izin

Obat-obatan yang ada di apotek biasanya berasal dari distributor obat resmi yang menyediakan obat yang diproduksi oleh perusahaan farmasi. Apotek mempunyai izin yang resmi dari dinas kesehatan setempat dan di bawah pengawasan seorang apoteker sehingga obat yang didapat bisa terjamin kualitas dan keasliannya.

Selain itu, obat jiuga bisa Anda dapatkan di toko obat. Namun, Anda harus selektif memilih toko obat. Lihat dahulu apakah toko obat tersebut memiliki izin pendirian atau tidak. Bila perlu, tanyakan kepada pemilik toko obat dari mana penyediaan obat dari toko tersebut. Hal ini sangat penting Anda ketahui agar tidak mendapatkan obat palsu. Untuk itu, Anda disarankan agar membeli obat di apotek atau toko obat yang memiliki izin.

2. Teliti terhadap obat yang akan dibeli

Obat yang dibeli sebaiknya dilihat atau diperhatikan secara saksama. Tujuannya adalah agar Anda bisa membedakan scera fisik apakah obat itu palsu atau asli. Hal-hal yang perlu Anda perhatikan yaitu nomor register, produsen, dan tanggal kadaluwarsa. Nomor register dari BPOM biasanya disingkat no. reg yang terdapat pada kemasan strip atau kotak obat. Sedangkan, tanggal kadaluwarsa biasanya ditulis ed/expired date. Dengan memperhatikan hal tersebut, Anda bisa terhindar dari obat palsu.

3. Hati-hati dengan obat berharga murah

Hal lain yang harus Anda perhatikan adalah harga obat. Anda patut curiga jika harga obat itu sangat murah. Sebelum membeli obat, Alangkah baiknya untuk melakukan survei harga yang akan dibeli di beberapa tempat. Jika obat yang sama memiliki harga yang lebih murah dan memiliki perbedaan harga yang sangat jauh, maka Anda patut curiga kalau obat itu palsu. Pelu Anda ingat bahwa obat murah belum tentu aman untuk dikonsumsi.

Kendati tindakan untuk memberantas obat palsu sudah dilakukan, namun tetap saja BPOM masih menjumpai beberapa toko obat yang menjual obat palsu. Untuk itu, Anda harus lebih teliti membeli obat agar tidak mendapatkan obat palsu. Kandungan obat palsu sangat berbeda dengan obat asli dan jika diminum bisa membahayakan kesehatan, bahkan kematian. (NR)

Comment di sini