Surat Akil Mochtar Untuk MK

by
October 7th, 2013 at 9:58 am

Jakarta (CiriCara.com) – Sempat didesak untuk diberhentikan sementara, Akil Mochtar akhirnya secara tertulis telah mengundurkan diri dari jabatan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK). Surat pengunduran diri itu dibuat Akil saat berada di rumah tahanan KPK.

akil mochtar mk

Akil Mochtar – Antara

Seperti diketahui, saat ini Akil sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus suap Pilkada Gunung Mas, Kalimantan Tengah dan Pilkada Lebak, Banten. Dari hasil penyidikan, KPK telah menyita uang Rp 7,2 miliar yang diduga merupakan hasil suap.

Selain Akil, KPK juga telah menangkap adik Gubernur Benten Ratu Atut Chosiyah, Tubagus Chaeri Wardhana alias Wawan. Suami dari Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany itu diduga telah menyuap Akil terkait Pilkada Lebak.

Berikut isi surat Akil untuk para hakim di Mahkamah Konstitusi, seperti dikutip dari Metrotvnews.com:

Kepada Yth/ yang mulia Bpk/Ibu hakim konstitusi

Ass. Wr. Wb.

1. Saya mohon maaf kepada Bpk/Ibu Hakim Konstitusi dan kepada seluruh staf dan karyawan MK.

2. Sejak tanggal surat ini (5/10), Saya mengundurkan diri sebagai Hakim MK.

3. Walau tidak untuk dipercaya atau tidak perlu percaya kepada Saya, kiranya Saya perlu menjelaskan kejadian yg sebenarnya:

A. Rabu malam, Saya baru sampai dirumah sekitar jam 8 lewat (malam), mandi ganti pakaian dan berbicara dengan istri. Saya diberitahu ada tamu oleh penjaga rumah kediaman. Saya menuju ke pintu mau membuka pintu lalu ada ketukan, dan pintu saya buka, dan ada petugas dari KPK memperkenalkan diri dengan mengatakan ada dua orang lagi duduk di teras halaman depan, dan diminta menyaksikan lalu saya hanya kenal dengan Chairun Nisa, yang pernah SMS beberapa waktu lalu mau bertamu ke rumah, saya jawab dengan SMS, silakan tapi jangan malam-malam karena saya ngantuk.

Ketika saya menyaksikan kedua orang itu digeledah, dari laki-laki yang tidak saya kenal itu didapati beberapa amplop, sedangkan dari Chairun Nisa hanya didapati beberapa buah HP. Sedangkan satu orang lagi laki-laki, saya tidak pernah melihat katanya menunggu di mobil.

Saya merasa saya tidak pernah tertangkap tangan!

Selanjutnya saya diminta ke kantor KPK untuk menjelaskan kejadian itu yang terjadi di teras rumah saya itu. Saya tidak tahu latar belakang kejadian. Saya tidak pernah meminta uang atau janji sepeserpun! Yang kemudian saya ditetapkan sebagai tersangka. Banyak saksi kejadian itu, ajudan, petugas jaga dari kepolisian dan security. Kalau kaitannya dengan pilkada Gunung Mas silahkan diamati rekaman sidang, 2 hakim anggota, 1 panitera pengganti dan panitera. Bagaimana pengambilan keputusan perkara dimaksud. Semua berlangsung sesuai prosedur dan tidak ada satupun dipengaruhi oleh saya.

B. Pemilu Kada Lebak : Saya lebih tidak mengerti lagi karena sudah diputus, sudah dibacakan putusan, semua proses sidang pengambilan keputusan semua dilakukan dengan musyawarah mufakat, tidak ada sama sekali saya menginteruksi, ada PP (Panitera Pengganti) dan panitera yang menyaksikan proses musyawarah tsb.

Katanya ada SMS dari pengacara Susy kepada saya meminta dibantu perkara tersebut. Saya tidak pernah meminta meminta uang atau janji dari perkara tersebut, tapi saya dijadikan tersangka.

4. Demi Allah Yang Maha Menyaksikan saya akan menghadapi ini dengan tabah dan yakin terhadap semua ini. Tiada pertolongan yang lebih baik kecuali dari Allah. Ditengah berita yang mendzolimi saya, menyudutkan dengan hal-hal yang aneh mengikuti perkara ini, saya tidak akan merubah sikap saya terhadap bangsa ini. Saya bukan penghianat! Walau saya harus mati untuk itu semua.

5. Kepada Bpk/Ibu Hakim, maupun kolega Saya, Jika dalam perjalanan yang panjang ini, siapa tahu Istri dan anak-anak saya membutuhkan petunjuk, sekiranya Bpk/Ibu jika berkenan, bila mereka bertanya hal yang perlu mereka ketahui, mohon ditegur sapa kepada mereka.

Terima Kasih

Akil Mochtar

(YG)

Comment di sini